Agen Poker | Daftar Poker Online Terpercaya

Venezuela Membenarkan Dua Kasus Coronavirus

Venezuela Membenarkan Dua Kasus Coronavirus – Venezuela telah mengkonfirmasi dua kasus coronavirus, Wakil Presiden Delcy Rodriguez mengatakan pada hari Jumat, menambahkan bahwa negara itu menangguhkan kelas di sekolah-sekolah negeri dan swasta mulai pada hari Senin.

Presiden Nicolas Maduro pada hari Kamis mengatakan bahwa semua penerbangan dari Eropa dan Kolombia akan ditangguhkan selama satu bulan karena masalah coronavirus selama konferensi pers yang disiarkan langsung televisi pada hari Kamis.

Venezuela Membenarkan Dua Kasus

“Dini hari ini, dua kasus disertifikasi,” kata Rodriguez dalam pernyataan yang disiarkan televisi. “Seorang warga negara 41 tahun bepergian di Amerika Serikat. Yang lain bepergian di Spanyol.”

Kedua pasien tiba dalam penerbangan dari Spanyol dan telah dikarantina, katanya.

Mereka yang menggunakan sistem metro Caracas hanya akan diizinkan masuk jika mereka mengenakan masker wajah, kata Rodriguez.

Maduro mengatakan upaya untuk memerangi virus corona di Venezuela sedang terancam oleh sanksi AS, yang dimaksudkan untuk memaksa Partai Sosialis yang berkuasa dari kekuasaan.

Bertahun-tahun resesi, hiperinflasi, dan kurangnya investasi dalam layanan publik telah membuat Venezuela dalam kondisi yang buruk untuk menghadapi setiap kasus virus corona yang menyebar dengan cepat ke seluruh dunia, kata petugas layanan kesehatan. Rumah sakitnya menderita kekurangan obat-obatan dan persediaan kronis, serta seringnya listrik dan air mengalir.

Di sebuah rumah sakit di kota Maracaibo di Venezuela barat, kekurangan air kronis telah membuat staf menggunakan ember cat sebagai toilet. Dengan pasokan medis yang terbatas, pekerja menggunakan pasangan yang sama pada banyak pasien.

Sejauh ini, Amerika Latin telah terhindar dari kerusakan terburuk akibat virus. Lebih dari 200 kasus telah dilaporkan di wilayah tersebut sejak Brasil mengumumkan kasus pertama pada 26 Februari. MenangCeme

Organisasi Kesehatan Pan Amerika mengatakan pekan lalu memprioritaskan Haiti, Venezuela dan beberapa negara Amerika Tengah dan Selatan lainnya yang memiliki “lebih banyak tantangan untuk sistem kesehatan mereka”.

Hania Salazar, presiden sekolah keperawatan Maracaibo di negara bagian barat Zulia, mengatakan pekerja rumah sakit tidak memiliki persediaan selama bertahun-tahun.

“Pekerja membawa perlengkapan mereka sendiri dengan sabun dan handuk, dan air mereka sendiri untuk minum dan mencuci,” kata Salazar. “Mereka juga membawa wadah cat karena di sini tidak ada rumah sakit yang memiliki kamar mandi dalam kondisi baik.”

Seperti di bagian lain dari Venezuela, sistem kesehatan Zulia telah meredam pekerja. Salazar mengatakan hanya unit-unit darurat yang beroperasi dan para pekerja sering bekerja hingga 18 jam sehari. Venezuela Membenarkan Dua Kasus

Penduduk mengatakan kurangnya akses ke air atau sabun yang terjangkau dapat membuat praktik kebersihan dasar – yang diperlukan untuk mencegah penyebaran virus – di luar jangkauan banyak orang.

“Saya sangat khawatir bahwa di Venezuela tidak ada persediaan, obat-obatan, atau bahkan air di rumah sakit atau rumah,” kata Josefina Moreno, seorang profesor universitas berusia 50 tahun dengan sejarah penyakit pernapasan. “Tindakan pencegahan yang dibicarakan semua orang sulit dipatuhi di sini.”

Gustavo Uribe, presiden sekolah kedokteran di negara bagian Tachira dekat perbatasan Kolombia, mengatakan mencuci tangan akan sulit karena kekurangan air.

“Kami meminta semua orang untuk mematuhi norma-norma higienis, tetapi kita semua tahu tentang precarity dari sistem,” katanya. “Kekhawatirannya adalah itu akan datang lebih dulu ke sini, karena melalui perbatasan internasional.”

Rodriguez mengatakan di televisi pemerintah pada hari Senin bahwa negara itu menerapkan “kontrol ketat” di pelabuhan masuk dan serangkaian protokol di pusat kesehatan. Pemerintah telah mengeluarkan daftar rumah sakit yang ditugasi menangani Venezuela Membenarkan Dua Kasus kasus.

Tetapi beberapa rumah sakit itu bahkan tidak terbuka, kata Douglas Leon, kepala Federasi Medis Venezuela.

“Tidak ada rumah sakit di Venezuela dengan kapasitas untuk merawat seorang pasien dengan kondisi seserius ini,” katanya dalam konferensi pers, Senin.

Please follow and like us:
error